Nasional

Kementerian Pariwisata Butuh 2,5 Juta Tenaga Kerja

ACEHTERKINI.COM | Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran Pariwisata Mancanegara Kementerian Pariwisata I Gede Pitana mengatakan Indonesia membutuhkan sedikitnya 2,5 juta tenaga kerja dalam lima tahun mendatang.

“Kita membutuhkan 2,5 juta tenaga kerja. Sekitar 70 persen diantaranya untuk tingkatan pekerja vokasi,” ujar Pitana di Jakarta, Senin (13/2/2017).

Tenaga Pariwisata [Ilustrasi]

Dia mengatakan pariwisata merupakan salah satu sektor yang sangat cepat dan sangat tinggi menyerap tenaga kerja. Oleh karena itu, dia meminta agar sumber daya manusia untuk bidang pariwisata benar-benar disiapkan terutama sekali tenaga kerja profesional.

“Pariwisata ini adalah ilmu dan kita punya banyak tugas untuk mengembangkan ilmu ini,” ungkap Pitana seraya menambahkan selama ini masih jarang pekerja profesional pariwisata yang berlatar belakang pendidikan tinggi spesifik pariwisata.

Rektor Universitas Prasetiya Mulya Djisman S Simandjuntak mengatakan pertumbuhan industri pariwisata yang semakin besar jumlahhya di dunia.  “Layanan leisure ini memang dulu lebih ke arah hedonis sifatnya, bahkan cenderung ke sensual leisure. Namun ada gerakan besar sekarang ini yang menjadikan pariwisata sebagai kultur,” jelas Djisman.

Djisman berpendapat pariwisata yang sekarang ini berkembang dan turut andil dalam perkembangan hidup manusia perlu terus didalami. “Inilah yang disebut layanan eudaimonia yang bermakna spirit kebaikan. Layanan eudemonia ini semakin besar sekarang ini, yang dengan begitu membutuhkan banyak SDM andal di bidangnya,” kata Djisman.

Djisman menambahkan berbagai persoalan pariwisata di Indonesia yang membutuhkan pendalaman ilmu khusus dan menyeluruh, mengingat beberapa pertanyaan di dekade silam tentang keilmuan pariwisata yang cakupannya begitu luas, dan tidak spesifik.

Sumber : Antara News

To Top