Ekonomi

Xenia dan Avanza Mobil Keluarga Paling Laris 2016

ACEHTERKINI.COM | Sejumlah Agen Pemegang Merek (APM) telah merangkum penjualan mobil di hampir penghujung tahun. Segmen yang paling mendominasi memang begitu melekat dengan keluarga Indonesia, yakni mobil dengan ruang yang cukup luas dan berkapasitas  tujuh penumpang.

Berdasarkan data asosiasi kendaraan bermotor di Indonesia, Gaikindo sampai November 2016, Wholesales kendaraan penumpang dan komersial secara total sebanyak 974.972 unit, sedangkan pada periode yang sama  tahun 2015 mencapai 940.027 unit.

Marketing and Customer Relation Division Head PT Astra International-Daihatsu Sales Operation, Hendrayadi Lastiyoso mengatakan, hingga  November unit Retail Sales yang terjual sebanyak 169.677 unit, sedangkan Whole Sales 173.221 unit.

Xenia dan Avanza Mobil Keluarga Paling Laris 2016
Daihatsu Xenia

Dari sejumlah  produk yang ditawarkan, menurut dia, Xenia adalah mobil yang paling laris. Sejak diluncurkan pertama kali, kendaraan segmen Low Multi Purpose Vehicle (MPV) ini hingga sekarang  masih digandrungi konsumen  karena sangat cocok bagi  keluarga Indonesia. Penjualan Xenia sudah menembus angka 42 ribu unit lebih. “Tahun ini Xenia mencatatkan prestasi yang bagus, karena bisa kembali ke posisi kedua dengan market share 17,9 persen,” kata dia.

Sigra juga mengikuti popularitas Xenia. Janis Low Cost Green Car (LCGC) yang diluncurkan pertengahan 2016 ini langsung mendapat tempat istimewa di hati konsumen dengan penjualan 19.341 unit lebih. Sementara, Ayla  juga sukses di pasaran dengan penjualan 37.591 unit.

“Kenapa Xenia, Ayla dan Sigra yang paling banyak terjual? Karena  ketiganya adalah mobil keluarga tujuh penumpang, yang memang paling banyak digemari oleh masyarakat. Dan, Ayla beserta Sigra adalah kendaraan LCGC yang harganya  terjangkau,” kata Hendrayadi, Kamis (22/12).

Ia memprediksi, tahun depan tren pasar otomotif nasional masih akan tetap pada tiga segmen utama, yaitu Low MPV kurang lebih sebesar 25 persen, LCGC baik di segmen MPV maupun Hatchback kisaran 20 persen, dan Medium Sport Utility Vehicle (SUV) kurang lebih 10 persen.

Wakil Presiden Direktur PT Toyota Astra Motor (TAM), Henry Tanoto mengatakan, retail sales Toyota sampai November berada di kisaran 352 ribu, dengan market share sebesar 36,5 persen. “Target Toyota tahun ini, yakni market share minimum 33 persen, maka TAM bersyukur atas pencapaian ini,” kata dia.

Menurut dia, produk Astra yang paling laris tahun ini  tetap masih di segmen MPV, dengan kapasitas tujuh penumpang. Dia mengatakan,  kendaraan di segmen ini memang memiliki nilai yang sesuai dengan karakter konsumen di Indonesia.

“Avanza, Innova, dan Calya adalah model yang terjual paling banyak per bulannya, karena model ini, khususnya MPV adalah yang paling dibutuhkan oleh customer, baik secara fungsi maupun value,” ujar Henry.

Persaingan mobil di segmen ini cukup ketat karena hampir semua APM memiliki produk MPV. Namun, dengan adanya persaingan, konsumen akan mendapatkan banyak pilihan, sehingga hal itu akan menjadi tantangan bagi TAM untuk memberikan produk dan layanan yang lebih baik.

Pada tahun depan, Henry memastikan pasar masih akan didominasi segmen MPV. Akan tetapi, SUV juga akan terus merangkak naik dan disusul dengan segmen hatchback.

Produk-produk SUV PT Honda Prospect Motor (HPM)  juga laris di pasar. Hingga November, Honda menguasai pasar SUV sebesar 48 persen dengan total  penjualan 84.252 unit.

Mobil Honda yang paling laris sepanjang tahun  ini adalah model LSUV, BR-V dengan  penjualan hingga November sebanyak 35.810  unit dengan market share 33 persen. Sementara itu, di posisi kedua adalah Honda HR-V membukukan penjualan sebesar 33.211 unit dengan market share sebesar 31  persen.

“Angka penjualan  tersebut semakin menegaskan dominasi Honda di pasar SUV, yang memang tahun ini menjadi tren di industri otomotif,”  kata  Marketing & After Sales Service Director PT HPM Jonfis Fandy.

Presiden Direktur Nissan Motor Indonesia (NMI), Antonio Toti Zara juga mengungkapkan, segmen MPV masih  tetap sebagai yang terdepan. “Saya pikir segmen MPV menjadi yang paling populer, Datsun Go Plus menjadi LCGC MPV pertama yang muncul, itu sangat populer, begitu juga pada line-up yang kami punya.”

Nissan sendiri menggunakan tahun fiskal dari April 2016 sampai dengan Maret 2017, dengan target penjualan yang diharapkan  mencapai 40 – 42 ribu unit. Sementara itu, data Gaikindo menyebutkan, penjualan Nissan tahun ini dari Januari hingga November mencapai 12.548 unit, dan tahun lalu pada periode yang sama sebanyak 23.556 unit. [Rol]

To Top