Layanan Publik

Tampung Air PDAM, Aceh Tengah Gunakan Warisan Belanda

Tampung Air PDAM, Aceh Tengah Gunakan Warisan Belanda

ACEHTERKINI.COM | Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Tirta Tawar bakalan menggunakan bak penampungan air warisan Belanda yang pernah dimanfaatkan untuk mengaliri air bersih ke sebagian besar kota Takengon Kabupaten Aceh Tengah.

Bak penampungan yang dibangun tahun 1924 tersebut terletak di Bur (gunung) Pereben, Kampung Hakim Bale Bujang Kecamatan Lut Tawar dengan sumber air yang terletak jauh diatas perkampungan atau tepatnya di Bur Jenjani.

Hasil peninjauan Direktur PDAM Tirta Tawar, M Daud menunjukkan bak tampung tersebut masih layak digunakan dengan jaringan air yang berasal dari instalasi Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) kecamatan Lut Tawar.

“Teknisnya nanti air dari SPAM dialirkan ke bak tampung kemudian disebar ke wilayah kota hingga ke Kampung Blang Kolak satu,” ungkap Daud ketika diminta tanggapannya senin (28/9/2015).

Berdasar penuturan beberapa tokoh masyarakat setempat warisan belanda tersebut pernah menyuplai kebutuhan berbagai instansi vital seperti Rumah sakit lama (lokasi kampus STAIN Gajah Putih saat ini).

Termasuk juga Pendopo Bupati, Kantor Sekretariat Daerah, dan beberapa rumah pejabat seperti pimpinan militer saat itu (rumah dinas Wakil Bupati saat ini) dan rumah dinas asisten Wedana (rumah yang ditempati Kapolres)

“Diharapkan melalui bak tampung yang dimanfaatkan kembali tersebut dapat mengatasi atau semakin meningkatkan pelayanan air bersih khususnya bagi warga kota Takengon,” demikian Daud. [Red]

To Top